Blogger Templates

salam mujahadah

salam mujahadah

Sunday, December 25, 2011

Aku Jatuh Cinta....





AKU JATUH CINTA...

Indahnya cinta yang pahit merasa manis, sesuatu yang tidak mampu boleh menjadi mampu. Sehingga ada yang mengatakan lautan api sanggup ku renangi, gunung tinggi sanggup ku daki… kerana ingin membuktikan cinta, ada yang sanggup dibelah dadah…“belahlah dadahku kalau ingin tahu siapa dihatiku”

“cinta itu boleh diibaratkan bagai makan sambal belacan…

walau pedas hingga mengalir air mata masih mahu dimakan jua… “

begitulah kehebatan dan KUASA CINTA..

cinta juga memerlukan pengorbanan, seperti yang kita semua tahu... ada yang sanggup melupakan ibubapa kerana Cinta, ada yang sanggup tinggalkan maruah juga kerana Cinta… bukan sahaja itu, malah ada yang sanggup tinggalkan agama kerana cinta… adakah cinta yang buta… atau pun kita yang buta…

Cinta… ooo… Cinta… ooo…. Cinta… Cinta kepada….

Saya ingin jatuh cinta..
tapi masih belum lagi berjaya...
kenapa saya katakan belum berjaya... masih dalam usaha...
kerana masih banyak lagi yg dilakukan belum ke tahap pembuktian cinta yang sejati...
sabar dulu...
bukan dimaksudkan cinta seseorang...
tetapi CINTA kepada “DAKWAH”
Pelikkan… cinta dengan dakwah???
Berdakwah pun perlu cinta kah??
Mungkin ada yang berfikir cinta dengan orang yang didakwahkan.. mungkin juga cinta dengan sahabat-sahabat dakwah… atau mungkin juga cinta dengan pendakwah yang ada dalam dakwah??

Agak-agaknya yang mana???

Cinta yang ingin dikupas disini adalah Cinta akan jalan dakwah tersebut… diatas merupakan bahagian-bahagian cinta dakwah… cinta di jalan dakwah perlu dan teramat perlu… dakwah merupakan satu jalan para nabi dan rasul yang teramat berat… tanpa rasa cinta kita akan mudah berpaling.. jadilah kita orang yang curang dalam dakwah..

Cinta dakwah unik, tiada tandingan… bila cinta dengan dakwah… semua dan segalanya sanggup dilakukan… Rasulullah ketua mujahid dan para pendakwah sanggup meninggalkan segalanya demi dakwah… para sahabat menggadaikan harta demi dakwah. Demi cinta. Saidina Abu Bakar… dalam satu peperangan menginfakkan seluruh hartanya.. lalu Rasulullah bertanya apa yang tinggal dengan anak dan isterimu? Saidina Abu Bakar menjawab saya Tinggalkan Allah dan Rasul.. subhanaAllah teramat hebat…

Imam Hassan Al-Banna sanggup melakukan apa sahaja demi cintanya terhadap dakwah.. walaupun diugut dengan bermacam-macam ugutan… akhirnya imam Hassan Al-Banna syahid dibunuh… walaupun begitu risikonya… kalau ikutkan akal yang logic, selepas Imam Hassan Al-Banna dibunuh.. ditembak dengan kejam… sehinggakan tidak dibenarkan sesiapa pun doktor merawat imam Hassan Al-Banna, diawasi jangan ada sesiapapun yang datang hadir mengurus jenazah imam Hassan Al-Banna melainkan keluarganya sendiri.. namun masih ada lagi penerus perjuangan ikhwanul Muslimin… tidakkah pengganti-pengganti tersebut, risau risiko yang akan dihadapi?? Pasti mereka juga akan menerima nasib yang sama… namun kerana CINTA… lautan darah sanggup di redahi… bom apache sanggup dihadapi.. akhirnya nasib seorang pimpinan HAMAS Syeikh Ahmad Yassin… di bom sehingga terpisah-pisah anggota badannya… syahidnya seorang pejuang… sama nasib dengan Dr. Rantisi... walaupun begitu.. perjuangan tetap disambung sehingga sekarang… itulah rasa Cinta yang tidak mengenal rasa sakit..

Bagi sisi orang yang tidak memahami… ianyasesuatu yang melampau-lampau…

Cinta dakwah….

Perit rasa dan payah…

Itu cabaran dan ujian semata….

Demi misi tercapai dengan jaya…

Cinta dakwah…

Samalah dengan cinta manusia…

Sanggup gadai segala-gala…

Korban maruah dan harta…

Demi yang dicintainya…

Namun bezanya…

Cinta dakwah sesuatu yang murni…

Tergadai segalanya ganjaran diperolehi…

Namun cinta buta terhadap manusia…

hilang segalanya terazab di sana..

Tiada istilah cinta buta pada konteks cinta manusia

melainkan butanya kita kerana cinta.

Namun cinta dakwah… kita perlu buta deminya…

Butakan dunia…

Sehingga perlu tulikan telingga…

membuta tuli demi cinta dakwah…


Pasti dan pasti orang akan mengatakan kita gila jika kita berada dijalan dakwah ini… apa tidaknya… duit habis tidak dapat apa-apa, sanggup berulang alik ketempat dakwah memenatkan diri demi dakwah… sanggup tidak tidur kerana dakwah… tinggalkan anak isteri demi dakwah… sanggup terseksa merana demi dakwah… dikatakan sesat.. dikatakan terlebih dalam agama… tetapi terus dan tetap melangkah… dicaci dan dihina, diseksa dan dibunuh.. ianya dianggap luimrah… memang gila.. gilakan cinta.. cinta dakwah… tetapi itulah hakikat CINTA…

cinta akan meminta segalanya darimu... termasuk nyawa...

sediakah kita untuk bercinta???

disana ada rahmat Allah....


Jum kita cari dan semai semangat cinta dakwah… sehingga kita sanggup mengatakan andai pendakwah dikatakan gila, kitalah orang gila itu..

andai pendakwah dikatakan penjenayah.. kitalah penjenayah itu...

doakan ana dan antum semua semoga thabat dan selamt dari keciciran… nauzubillah…


Thursday, December 15, 2011

wall status:

" kematian sedang menghampiri anda"
like : 3
comment :0

wall status:
" calon-calon isteri/suami soleh??"
like ; 34
comment:
- beriman.
- baik hati
- suka bantu isteri
- romantik dan baik hati

umm.... apa kes plak saya tiba-tiba tulis macam ni?? ish3 ni mesti ada apa-apa nie kan... itu la yg org selalu ckpkan... apa isu yg cuba sy huraikan disini ialah.. sedar atau tidak sedar, bila kita post sesuatu status yg berkaitan tntg kematian yg peka hanya beberapa org.. tp bila kita post yg berkaitan tentg cinta-cinta manusia, atau apa-apa yg berkaitan dgn cinta masing2 peka. adakah ianya ssalah??
tidak... saya tidak mengtakan ianya salah...
tp sedarkah kita... bukan didalam FB sahaja... dimana-mana pun... kt lebih berfikir perara yg belum tentu berbanding perkara yg tentu... kematian adalah perkara yang tentu... tetapi berapa kalikah kita memikirkannya dalam sehari berbanding memikirkan hal-hal lain? kadangkala kita mencari Allah di saat susah sahaja tapi dlam masa senang...
cthnya kita lebih giat memperbanyakkan solat hajat dan doa semasa exam sahaja, tapi apabila kita telah berjaya lulus dalam peperiksaan apa kah yg awal-awal terlintas difikiran kita?? adakah yes! yea-yea, baru ucap alhamdulillah atau alhamdulillah... dahulu?? atau adakah kita mengucapkan alhamdulillah seterusnya kita meninggalkan amalan-amalan kebiasaan yang kita lakukan demi kejayaan dalam peperiksaan itu... sama-sama kita renungkan.... semoga kita tergolong dalam kalangan hamnbanya yang bersyukur:)
-

Thursday, December 1, 2011

RENUNGAN BERSAMA….

“bila mana diri diwaqaf untuk perjuangan Islam, jangan sesekali berniat untuk meloloskan diri. Sekali melangkah ke hadapan maka teruskan langkah itu. Jangan pernah terlintas untuk melepaskan ikatan rabirah perjuangan. Walau ribuan tribulasi melanda yakinlah dengan apa yang kita lakukan , nescaya kemenangan pasti tiba. Derita kita adalah penderitaan ummat terdahulu, penat kita hari ini adalah untuk generasi akan datang.. perjuanagn harus diteruskan beramal kerana Allah….

HAMKA” –

Syukran sahabat atas kalimat berharga ini…

Di saat aku merasa lemah…

Kau hadiahkan aku kata-kata tarbiyah ya Allah..

Di saat hati rasa hampa…

Kau pujuk aku dengan ayat-ayat al-Quran ya Allah….

Di saat aku rasa kecewa…

Kau memberi aku kekuatan untuk bangkit dari kecewa itu ya Allah….

Masih lagi kah aku menafikan segala kebaikanmu..

Walau dosaku menggunung tinggi

Kau makbulkan juga doaku..

Kau masih lagi memberi perhatianmu padaku…

Masih lagikah aku merungut atas ketentuanmu ya Allah…

Kau sentiasa membangunkan ku di waktu malam…

Masih lagikah aku tidak menghargainya ya Allah…

Ya Allah… teruslah bersama denganku….

Aku teramat memerlukanmu…

Bantu aku mengapai CintaMu…

Buat yang ku sayangi...


KUINGIN KAU TAHU…

Mereka yang Ku sayangi….

Ingin sekali aku kau mengerti…

Bahawa aku sangat sayang padamu…

Bukan niatku untuk melukakan…

Bukan niatku untuk mengecewakan…

Malah jauh sekali untuk melawan,

apatah lagi untuk menderhaka…

Aku menegrti nilai kasih sayangmu…

Sungguh aku amat menghargainya…

Namun mereka yang kusayangi…

Fahamilah aku…

Akau pergi atas tuntutan agama…

Aku pergi atas dasar Cinta yang pertama…

Asas cinta kita semua…

Perjalananku bukan sia-sia…

Aku pergi keranaNya…

Juga sumbanganku untukmu di sana nanti….

Aku tahu engkau tidak mengerti perihal ini…

Namun aku tidak mampu memberi hidayah…

Harapanku agar ini mampu membawamu kesyurga…

Aku tahu…

Sukar untukku memahamkan padamu..

Diamku bukan bereerti apa yang kau ungkapkan keseluruhannya adalah benar…

Jawabku bukan bermaksud aku berdiri atas dasar ego…

Maafkan aku andai itu yang bermain dibenak fikiranmu…

Andai ku kata ini perjuangan.

Kau katakan diriku terlampau dalam agama.

Segalanya kacau dalam fikiran,

Berbekalkan sebuah kesabaran dariNya aku hanya mampu berdiam…

Maafkan aku…

Bukan aku tidak mendengar katamu…

Namun aku keras untuk tetap pergi jua…

Maafkan aku…

Aku amat sayang padamu…

Mengertilah aku…

Hakikatnya sokonganmu amat ku harapkan…

Mungkin bukan sekarang kefahaman itu tiba,

Namun ku harapkan ianya satu hari engkau akan faham…

Coretan ini tidak mampu untuk aku luahkan dengan kata-kata,

Hanya mampu dicoretkan disini….

Bukan untuk mendatangkan keriakan didalam jiwa….

Namun aku tidak mampu menahan ianya di dalam hati…

Cuma nasihatku pada yang lain…

Bersyukurlah…

Andai mereka yang kau sayangi adalah mereka yang teramat mengerti…

Gunakanlah peluang yang ada sebaiknya…

Teruslah tetap mengibarkan panjinya

Agar Islam terus tertegak di muka bumi….

Doakan ana thabat di jalan ini…

Kerana tiada yang dapat menolongku nanti….

Melainkan berada dalam landasan ini….

Friday, November 11, 2011

ISLAMIC SUMMER CAMP KOTA BELUD TAHUN 2011 KEMBALI LAGI…

ISLAMIC SUMMER CAMP KOTA BELUD TAHUN 2011 KEMBALI LAGI…
“Remaja Cinta DAKWAH,
Penentu Tamadun UMMAH”

 Bakal diadakan pada 23 dis-25 dis 2011

 Anjuran Persatuan Siswazah Sabah & Kelab Remaja Ukhuwwah
 Oleh itu, kami amat memerlukan bantuan kewangan dari semua untuk melancarkan program ini…
 Sumbangan boleh disalurkan ke akaun Persatuan Siswazah Sabah (Kota Belud)
 22-101-118487-4 (Bank Rakyat).
 Sebarang pertanyaan boleh hubungi :
 Sdr. Iqbal fikri anafiah : 013-5406860 / 016-8221801
(Pengerusi PSSKB)
BANTUAN DARIPADA KALIAN DIDAHULUKAN DENGAN UCAPAN TERIMA KASIH.


TABUNGAN AKHIRAT ANDA BAGAIMANA ??



Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan melipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezeki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.
(Surah Al Baqarah: Ayat 245)

Hai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezeki yang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada lagi jual beli dan tidak ada lagi persahabatan yang akrab dan tidak ada lagi syafaat. Dan orang-orang kafir itulah orang-orang
yang Zalim.
(Surah Al Baqarah: Ayat 254)


Jum sama-sama menginfaq


ISTIKHARAH CINTA



Bersaksi cinta diatas cinta

Dalam alunan tasbih ku ini

Menerka hati yang tersembunyi

Berteman dimalam sunyi penuh do'a

Sebut nama Mu terukir merdu

Tertulis dalam sajadah cinta



Tetapkan pilihan sebagai teman

Kekal abadi hingga akhir zaman

Istikharah cinta memanggilku

Memohon petunjukmu

satu nama teman setia

Naluriku berkata


Dipenantian luahan rasa

Teguh satu pilihan

Pemenuh separuh nafasku

Dalam mahabbah rindu

diistikharah cinta..


SubhanaAllah, bestnya… asyiknya lagu… terbuai-buai rasa, terlayang-layang fikiran, entah terbang ke mana, bak ditiup angin ke mana-mana, terbayang isthikarah ditengah malam, yang memendam rasa terbayang wajah si “dia” yang diharap-harapkan… sang yang telah bertunang, terbayang-bayang tunang yang tidak di depan mata, yang single mingle… mulalah terfikir-fikir siapakah gerangan si kumbang / bunga yang bakal menyunting diri, tidak sabar-sabar rasanya untuk menemui dirinya dan membuat istikharah jodoh…

Sedarkah kita wahai ikhwan dan akhowat sekalian, Dalam kita mendengar lagu-lagu nasyid, Pernah kah kita terfikir pasal semua ini???

Cukupkah dalam lagu tersebut hanya menyebut nama Allah secara automatic adalah lagu yang tidak melalaikan?

Kenapa, Salahkah kita mendengar lagu yang sebegitu?? Cukup sekadar berhibur….

Jawapannya kita fikirkan sendiri…

terlalai yang macamana???

Adakah lagu tersebut tidak menyentuh hati saudara/i untuk berfikir berkenaan seseorang??

andai tidak, tidak mengapa tetapi andai terlalai...

Lalai yang macamana ?

macam yang ana katakan diatas tadi…bukan maksud ana lagu diatas salah tapi semua lagu yang serupa. liriknya yang boleh menyebabkan kita berasa asyik sehingga terbawa-bawa emosi menginggatkan kita kepada seseorang yang belum menjadi halal buat kita, sehingga terdorong untuk kita mencari pasangan dalam masa yang belum sesuai

khususnya buat pelajar-pelajar sekolah menenggah. Paling teruk lagi mengakibatkan keinginan untuk ber”kapel” melonjak-lonjak. Khususnya buat para aktivis dakwah… Tidakkah lagu tersebut boleh melupakan kita tentang asyiknya mencari cinta Sang Pencipta… cuba kita dengar lagu ini pula…

Satu Cinta starfive

Ku memohon dalam sujud ku pada MU

Ampunkan lah segala dosa dalam diri

Ku percaya engkau bisa meneguhkan

Pendirian ku keimanan ku

Engkau satu cinta yang slamanya aku cari

Tiada waktu ku tinggalkan demi cinta ku kepada mu

Walau seribu rintangan kan menghadang dalam diri

Ku teguhkan hati ini hanya pada Mu

Ku pasrahkan

Oh tuhan selamatkanlah hamba ini

Dari segala fatamorgana dunia

Oh tuhan jauhkanlah hamba ini

Dari hidup yang sia-sia

Engkau satu cinta yang selamanya aku cari

Tiada waktu ku tinggalkan demi cinta ku kepada mu

Walau seribu rintangan kan menghadang dalam diri

Ku teguhkan hati ini hanya pada Mu

Ku pasrahkan.


Pasti ada kelainan rasa bukan??

Sahabat-sahabat sekalian, alangkah eloknya andai kita berhibur dengan lagu-lagu yang boleh mendekatkan kita mencari cinta ALLah… mendorong kita untuk bermuhasabah diri… atau lagu-lagu yang memberi kita semangat untuk berjuang berbanding lagu-lagu yang membawa kita mencari cinta adam/hawa yang tidak kekal…

Fikir-fikirkanlah…( sekadar pendapat peribadi)

Tuesday, October 18, 2011

Salam Istiqamah…

Termenung dan bersendiri,

Mencari ruang untuk mencari ketenangan,

Setelah bercelaru dengan isu keduniaan,

Bertapuk dibawah kesibukan,

Disamping sebenanrnya amanah masih terpikul dibahu,

Renung dan terus merenung,

Lantas kerisauan melanda,

Duhai amanah,

Aku jadi risau,

Melihat persekitaran,

Aku tambah panik.

Cukup kah sudah diri ini bergelar pejuang???

Amanah yang dipegang bukan mainan,

Bukan sekadar menjaga ikan diikolam,

Hanya menaburkan sedikit baja,

Lantas pastikan ianya hidup.

Amanah yang ada,

Bukan seperti mengusir lalal pada nasi,

Malah lebih dari itu.

Amanah Islam yang dibawa,

Semua sudut perlu dijaga,

Sama ada diri, mahupun orang lain,

ISLAM,

Satu perkataan yang cukup indah,

Suci, bersih lagi sejahtera,

Aman bersama dengannya,

Begitulah diri kita jika ingin menjadi penjaganya,

Segalanya bergantung dengan kebersihan hati,

Ketinggian iman,

Juga ketaqwaan,

Hubungan dengan Tuhan,

Adalah yang utama,

Namun,

jangan sesekali kita berfikir kita tidak layak memikulnya,

lantas lari dari landasan memperjuangkannya,

ingatlah,

jalan dakwah inilah,

cara mudah kita menempah tiketnya disyurga,

jangan sesekali kita berfikir,

kitalah yang diharapkan oleh Islam,

kalau tiadanya kita,

semua gerak dakwah terganggu,

tapi fikirlah,

kita perlukan Islam,

lantas perlu untuk memperjuangkannya,

demi mencari keredhaannya,

sedarlah diri kita ini hina,

Allah tidak memerlukan kita,

Tetapi kitalah yang memerlukan Allah,

Tetaplah thabat dijalan perjuangan,

Walau rebut datang melanda,

Walau bah menghanyutkan,

Yakinlah,

Allah sedang melatih kita,

Menjadi hambanya yang bertaqwa…

http://4.bp.blogspot.com/_dGsKC7TOyGs/S7KdG8UcoGI/AAAAAAAABOc/EGefIefTAeM/s400/mujahidah_impianku.jpg

Sunday, August 21, 2011

RENUNGKAN BERSAMA...

3 BERADIK RAPAT

Meninjau jauh menyelinap kesatu dasar, sungguh terlahir satu perasaan yang amat memeritkan, amat menakutkan juga menggerunkan, aku tetap berada di situ sambil berfikir dan terus berfikir, merenung dan terus merenung, hakikat yang aku pegang, aku takut berada dalam keadaan tersesat didalam kekilauan cahaya, aku takut dalam bersebelahan dengan jalan yang benar namun aku tidak berada di landasan kebenaran itu tetapi hanya bayang-bayang, aku takut hakikat kehidupan ini, sekejap tersedar, sekejap terjaga, sekejap bangkit, sekejap bersemangat, tidak lepas juga dengan kelalaian. nasib Allah masih sayang dan menyedarkan kehidupan ini hanya sementara, jika ketika usia begini, (awal 20-an) mungkin penuh dengan kerisauan siapa ka gerangan yang menyunting diri, atau ada sebahagian yang risau berkenaan kerjaya, tapi janganlah sampai terlupa hakikat hidup ini hanya sementara, fokus kita Cinta Allah niatkan segalanya hanya untuk mencari cintaNya…

Dalam usaha memberbaiki diri hakikatnya terlalu benyak dugaan juga cabaran yang menerjah disetiap sudut, namun ianya tidak lah terlalu besar lantaran iman yang terlalu nipis, lalu Allah datangkan ujian yang setimpal, cukup berjihad dengan hati, bergaduh dengan emosi, berperang dengan perasaan, ujian itu mungkin cukup menampakkan tahap keimanan yang ada buat masa ini, jika Allah datangkan ujian yang lebih besar takut tidak tertampung…

Sedar atau tidak sebenarnya ujian yang menimpa kita tanpa kita sedari adalah ujub, riya’ atau takbur… pernah kah terlintas dihati kita contohnya kita memberi sedekah dalam keadaan tiada siapa yang tahu, kerana tanpa orang mengerahui itu lebih baik, lantas kita bersedekah dalam keadaan itu, kemudian hati berbisik, “aku baik sebab bersedekah dengan tidak diketahui orang, (atau apa-apa pekataan yang berkaitan) jika pernah cek balik diri kita kerana ujub sedang menghampiri, jika amalan kita dihadapan manusia lain lebih tertib berbanding sendiri-sendirI ketika beramal, cek balik diri kita, kerana disitu riya’ sedang menghampiri, jika kita rasa kita lebih baik dalam melaksanakan sesuatu berbanding orang lain, contohnya dalam gerak kerja, kemudian kita memperlekehkan kebolehan orang lain…. cepat-cepat kita beristigfar kerana di situ telah hadir takbur dalam diri…

3 beradik ini cukup membuatkan kerisauan akan melanda, kelak diakhirat kita berasa kita sudah beramal, namun timbangan kita dalam membuat kebaikan adalah KOSONG… cuba bayangkan apa perasaan???? Masih mampu tersenyum???? Nauzubillah hi min zalik….. coretan ini diukir agar diRi saya juga para saudara/ saudari sekalian berhati-hati dalam menjaga hati. Kerna dari hati wujudnya niat… harap diri ini juga saudara seIslam sentiasa sedar akan hakikat sebuah kehidupan…..


Monday, August 1, 2011


Bergelar da’ei adalah tanggungjawab semua orang,…. Habis kenapa harus tunggu lagi? Soalku…

Aku bukanlah hamba Allah yang layak utk bergelar da’ei.. tunggu dulu ilmu cukup, tunggu dulu jadi orang baik… jadi siapalah yang layak jd pendakwah? Orang itu… dia yang bergelar srikandi… dia yang bergelar jundullah… itulah yg selayaknya jadi da’i… mereka telah mengaku… makanya mereka telah layak…

Tercenggang seketika… begitu ka pula kayu ukurnya??? Lupa kah kita pesan Allah dalam surah al-imran ayat 110

"kamu (Wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat Yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat Segala perkara Yang baik dan melarang daripada Segala perkara Yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). dan kalaulah ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana Yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada Yang beriman dan kebanyakan mereka: orang-orang Yang fasik."

Dan satu hadith yg mafhumnya:

“sesiapa yang mengucap Lailaha Illah….maka dia adalah da’e…”

Tidak ka pernah kita menjumpai hadith ini…???

MasyaAllah…. Pendakwah… uiiiiii….. tinggi martabatnya… takut mau dekat….

Ada lg kata…. Hahaha….. itu semua kerja pendakwah… ko pendakwah la ni kan… (amboi… seolah2 mengejek lagaknya)… padahal dakwah adalah perkara mulia…

Takut kah kita dengan dakwah?

Takutkah kita digelar da’ee…??

Atau kita kata kita x takut….

Cuma segan…

Tidak pernah terlintas di hati akan menjadi da’eii…

Tapi pada hakikatnya… ianya telah tertakhlif sejak kita di alam roh lagi… sedar2 lah kita…

Hari penghisaban semakin hampir…

Adakah kita berharap dan cukup yaqin…

Hari esok masih ada untuk kita?

Perbaiki diri dalam masa yang sama ajak orang lain…

Itu prinsip yg kita pegang… insyaAllah andai kita melunaskan amanah kita…

Kelak nanti bila di soal kita mampu menjawabnya…

- Nukilan insan kerdil-

Tuesday, July 12, 2011

DIALAH SEGALANYA...

Ramai Manusia Memuja Alam Semesta
Kerana Mudah Dinilai Oleh Dua Mata
Ramai Orang Yang Memuja Wang dan Harta
Di Sini Kemudahan Hidup Dapat Dirasa





Tidak Kurang Yang Memuja Wanita Cantik
Kerana Nafsu Mudah
Merangsang dan Menarik
Dikorban Kesenangan Hidup Untuk Memiliki
Hingga Terkorban Maruah Dan Nilai Agama




Ada Lagi Yang Dituju Dan Diburu
Oleh Manusia Memburu




Cinta Yang Sejati
Cintakan Bunga
Layu, Hancur Dan Musnah
Cintakan Tuhan
Kekal Buat Selama-Lamanya

Pujalah Tuhanmu
Ia Tak Mengecewakan
Cintailah Dia Kekal Tiada Sudahnya
Gunakanlah Segala-Galanya
Untuk Menyembah-Nya
Buat Apa Saja Selagi Benar Untuk Tuhan



Wednesday, May 25, 2011

pelbagai reaksi wajah...



Politik???

Bila disebut perkataan politik banyak yang menimbulkan aksi wajah yang pelbagai untuk ditonjolkan... ada yang meengeluakan wajah yg seribu persoalan, ada yang memandang dengan jijik, ada juga yang melarikan diri... sebahagian siap meninggalkan kata-kata yang pelbagai
"ala apa barang politik-politik x masuk kat hati aku"...
"bukan mainan aku lah politik-politik ni"...
"apa lah BN, PAS, DAP, PKR perdebatkan kan nie... xda kerja da ke"...
x kurang juga ada yang cakap Politik kotor,
sebahagian golongan agama mengatakan, Politik HARAM!!,hanya menggunakan agama untuk mendapatkan kuasa,
jangan libatkan diri... huh boringlah dalam berita balik-baalikk politik... penipuan, rasuah, rebut kuasa, menjajah, kaut harta, kebajikan... semuanya atas misi politik... Politik ni KOTOR... baik atas pagar... tak perlu libatkan diri hidup aman tenteram tanpa politik...


Benarkah begitu???

Apakah yang sebenarnya yang dimaksudkan dengan politik?
benarkah Islam yang syumul tidak wujud politik??

Ayuh buka minda....

"Politik Islam (bahasa Arab: سياسي إسلامي) adalah Politik di dalam bahasa Arab dikenal dengan istilah siyasah. Oleh sebab itu, di dalam buku-buku para ulama dikenal istilah siyasah syar’iyyah. Dalam Al Muhith, siyasah berakar kata sâsa - yasûsu. Dalam kalimat Sasa addawaba yasusuha siyasatan bererti Qama ‘alaiha wa radlaha wa adabbaha (mengurusinya, melatihnya, dan mendidiknya). Bila dikatakan sasa al amra ertinya dabbarahu (mengurusi / mengatur perkara). Bererti secara ringkas maksud Politik Islam adalah pengurusan atas segala urusan seluruh umat Islam."- http://ms.wikipedia.org/wiki/Politik_Islam

diantara takrifan lain politik / siasah :
TAKRIF SIYASAH ATAU POLITIK

Siasah menurut bahasa :

“Sasa- yasusu- siyasatan wa riasah” yang membawa maksud tadbir, perintah, mengetuai ( Lisan al-Arab, Dar al-kutub al-ilmiah)


Manakala menurut istilah para ulama’ terdahulu terbahagi kepada 2 :


1. Makna ‘Am : Mentadbir urusan manusia dan urusan dunia mereka dengan syariat Deen. Dengan ini kita dapati mereka mentakrifkan ‘Khilafah’ sebagai :

نيابة عن رسول الله صلى الله عليهم وسلم في حراسة الدين وسياسة الدنيا به

Mafhum : “Sebagai pengganti tugas Rasul dalam menjaga Agama dan mentadbir Dunia dengan berpaksikan agama”


2. Makna Khas : Tindakan2 yang dibuat oleh Imam ( Pemerintah) berdasarkan sumber-sumber, bertujuan untuk menghalang kerosakan dan mencegah kerosakan yang belum melanda atau suatu langkah pemulihan. (Lihat as-Siyasah as-Syariyyah – Dr. Yusoof al-Qaradhawi, Muassasah al-Risalah, hlm 31)


Sebagai contoh, kepelbagian tindakan yang dilakukan oleh Khalifah Abu Bakar ra yang membakar peliwat, Umar ra yang mencukur rambut Nasar bin hajjaj akibat digilai oleh perempuan Madinah semasa pemerintahan mereka. Semua tindakan ini berubah menurut kepentingan maslahat setempat dan zaman.


Menurut As-Syahid Imam Hasan Al-Banna : ‘Siasah adalah kajian tentang persoalan umat Islam samada dalam dan luar negeri, ia tidak terikat dengan ikatan kepartian semata-mata” (Mabadi’ al-usul fi mu’tamarat al-khassah, muaassah al-Islamiyyah, 1980, hlm 104)


Perkataan asal siyasah digunakan oleh Rasulullah SAW dalam hadithnya :


كانت بنوا إسرائيل تسوسهم الأنبياء كلما هلك نبي خلفه نبي وانه لا نبي بعدي انه سيكون خلفاء فيكثرون

Mafhum : “Dahulunya Bani Israel dipimpin oleh para Nabi, tatkala wafat seorang Nabi maka dibelakangnya terdapat Nabi (lagi) dan sesungguhnya tiada seorang pun lagi Nabi selepas Aku( Rasulullah ), dana diikuti oleh para pemimpin…” [3]


DALIL KEWUJUDAN POLITIK DI DALAM ISLAM


Sejak berkembangannya fahaman Sekularisme di kebanyakan pelusuk dunia, ramai menjadi terkeliru dengan istilah2 seperti ‘politik kotor’, tiada politik dalam Islam, Islam tiada kaitan dengan politik dan pelbagai lagi.


Justeru percubaan memisahkan politik dari prinsip Islam ini sentiasa diperjuangkan oleh musuh-musuh Islam dan anak buahnya dari kalangan umat Islam sendiri. As-Shahid Sayyid Qutb berkata ; Islam yang dikehendaki oleh Amerika dan kepimpinannya di Timur Tengah, bukanlah Islam yang menentang penjajahan, kezaliman, komunisme tetapi sebenarnya mereka tidak mahu Islam memerintah, mereka mahu Islam yang membicarakan perkara yang membatalkan wudhu’ sahaja, dan bukan persoalan ekonomi Islam, Politik Islam, Masyarakat Islam dan Kewangan Islam.


Bagi mengembalikan kefahaman umat, menjadi kewajiban bagi merujuk kepada rujukan utama Islam dalam hal kesempurnaan Islam dalam kepelbagaian bidang kehidupan:


Al-Quran


الذين إن مكناهم في الأرض أقاموا الصلاة وآتوا الزكاة وأمروا بالمعروف ونهوا عن المنكر ولله عاقبة الأمور ( الحج:41)

Mafhum : Sesungguhnya orang yang kami berikan kepada mereka kekuasaan di atas muka bumi, mereka mendirikan solat, menunaikan zakat, menyuruh kepada kebaikan, melarang kemungkaran, dan kepada Allah mereka menyerahkan penghujung sgl usaha” (Al-Haj : 41)

ونزلنا عليك الكتاب تبيانا لكل شيء وهدى ورحمة وبشرى للمسلمين (النحل:89)

Mafhum : Dan telah Kami turunkan kepada kamu, Kitab (al-Quran) yang didalamnya mengandungi penerangan terhdp semua perkara serta menjadi petunjuk dan rahmat dan membawa berita gembira bagi muslimin" ( An-Nahl : 89)



Al-Hadith


1.

إذا كان ثلاثة في سفر فليؤمرو اعليهم أحدهم (رواه ابو داود والطبراني عن أبي سعيد و أبي هريرة وإبن مسعود بإسناد صحيح)

Mafhum : “Apabila keluar tiga orang semasa bermusafir maka telah mesti ke atasnya melantik seorg drnya sbagi ketua” ( Riwayat Abu Daud dan At-Tabrani, dengan sanad yang shohih) [4]


2. أفضل الجهاد كلمة حق عند سلطان جائر (النسائي وصححه النووي)

Mafhum : “Sebaik-baik jihad adlh perkataan yang haq dihadapan pemerintah yang zalim”


3. سيد الشهداء حمزة ثم رجل قام إلي إمام جائر فأمره ونهاه فقتله ( الحاكم وصححه الألباني)

Mafhum : “ Penghulu para syuhada; adalah Hamzah ra, kemudian lelaki yang bangun kepada pemerintah yang zalim lalu mengajaknya kepada kebenaran dan melarangnya dr kemungkaran lalu ia dibunuh kerana itu” ( Al-Hakim mentashihkan hadith ini)


4. رواه مسلم)) من مات وليس في عنقه بيعة فإن ميتته جاهلية

Mafhum : “Barangsiapa yang mati, dalam keadaan tiada padanya suatu bai’ah( iqrar janji taat kepada pemimpin Islam) maka matinya seumpama dalam keadaan Jahiliyyah” (Riwayat Muslim) [5]


5. Piagam Madinah yang mengandungi 47 fasal, meruoakan intipati sebuah perlembagaan negara. Anatar lain isinya mengandungi isu-isu politik kenegaraan, pentadbiran Rasulullah SAW terhadap Muhajirin, Ansar dan Yahudi. [6]

Athar Sahabat & para ulama mujtahidin


Berkata Saidina Umar al-Khattab : لا إسلام إلا بجماعة ولا جماعة إلا بإمارة, ولا إمارة إلا بالطاعة

Mafhum : Tiada Islam kecuali dengan Jemaah, tiada Jemaah kecuali dengan Kepimpinan, Tiada Kepimpinan kecuali dengan Ketaatan. (Lihat Mawsu’ah an-Nuzum wa al-Hadharah al-Islamiyah, Ahmad Syalabi, 2/29)

melalui dalil-dalil yang dikeluarkan tadi jelaslah Politik adalah amat penting dalam Islam...
pemerintahan yang berteraskan ajaran Al-Quran dan sunnah hanya boleh dilaksanakan oleh pemimpin yang memahami Islam, lantas pemimpin tersebut akan memastikan warga rakyatnya sentiasa pada jalan yang tetap berada pada landasan...

oleh itu...
tanggungjawab kita...
selaku Ummat Islam...
perlu sedar...
perlu laksanakan tanggungjawab...
perlu bangkit...
jangan berada ditengah-tengah...
atau menjadi orang yang tidak tahu
atau menjadi orang yang tidak mahu tahu...
kajilah...
fikirkanlah...
dimana kebenarannya...
yang mana sebenarnya...
makna sebenar politi ISLAM...
demi mencari sebuah keredhaan....
keredhaan Illahi...
bag melunakan tugas selaku khalifah Allah...
di muka bumi ini...